“Membuka Mata”

“Iya nih, gue udah bosen kuliah Cha. Pusing gue belajar melulu. Pengen cepet lulus aja rasanya biar cepet nikah”

“Loh, abis lulus nanti lo kan kerja. ujung-ujungnya belajar lagi nanti”

“ya ngapain juga kerja. Gue di rumah aja lah jadi ibu rumah tangga. Biar laki gue aja yang cari duit.”

“……………………”

 

Cuplikan obrolan di atas adalah salah satu cuplikan topik obrolan ngalor ngidul sepasang kawan lama yang secara tidak sengaja bertemu di suatu tempat. Random. Tapi sedikit menggelitik sih. hihi sebab sayapun pernah suatu waktu -ketika berada pada puncak titik jenuh nya mengerjakan tugas-tugas yang tiada henti membanjiri daftar pekerjaan yang harus diselesaikan- bercita-cita menjadi ibu rumah tangga. Ketika itu saya berpikir:

Kelihatannya menyenangkan. Ga perlu mengerti bahasa mesin, ngoding. Cukup nyiapin kebutuhan orang-orang di rumah, ngurus anak, beres. Apalagi kalau punya asisten rumah tangga. Pekerjaan-pekerjaan rumah seperti menyapu, mengepel, dsb ga perlu lagi saya selesaikan. Toh sudah ada yang mengerjakan.

Tapi itu dulu loh ya. pikiran sesaat saya saat emosi dan jenuh. Sekarang sih udah punya cita-cita. :p

balik lagi ke obrolan utama, “Membuka Mata”. Pada artikel ini saya ingin mengajak kita (saya dan pembaca) untuk “melek” dan tidak menganggap pekerjaan ibu rumah tangga sebagai pekerjaan yang mudah -semua orangpun bisa.

Jadi ceritanya, akhir-akhir ini saya lagi lumayan sering ngajar anak kecil. Kisaran SD-SMP gitu lah. Kelakuan masing-masing anak beda. macam-macam dan lucu. Dan ada satu percakapan yang agak “menohok” menurut saya – kalau didengar langsung oleh si ibu. Begini kurang lebih isi percakapannya:

“Udahan ah teh belajarnya. Saya ngantuk”

“baru jam segini. Besok ada ulangan bukan? Materi ulangannya masih banyak loh..”

“susah teh”

“gampang ini mah. makanya sini belajar”

“gamau ah”

“kalau nggak pinter, ga belajar dari sekarang, nanti ngga bisa kuliah loh”

“saya mah gamau kuliah. Mau jadi ibu rumah tangga aja enak, kaya ibu saya gitu. Nanti tinggal cari suami yang kaya”

*melongo. bocah sekecil itu udah kepikiran pilah pilih suami coba -_-* “jadi ibu rumah tangga juga harus pinter. kan harus bisa mendidik anak-anaknya, ngatur uang, dll. ibu kamu juga pasti pinter.”

“ga mungkin”

“ko ga mungkin?”

“iya, kalau ibu saya pinter harusnya kan bisa ngajarin saya. saya belajar sama ibu, bukannya kaya gini…. ah udahlah teh”

*hening. akhirnya belajar dilanjutkan*

 

Nah, hipotesis kebanyakan orang -bahwa menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang mudah- terbukti SALAH! Menjadi ibu rumah tangga ternyata ngga semudah buka pintu mesin cuci-masukkan baju kotor-masukkan deterjen-tekan tombol on-tinggal cucian sambil nonton telenovela.

ngga semudah buka lemari-pilih baju-ambil baju-siapin buat dipake suami kerja & anak sekolah.

ngga semudah oseng oseng masakan-yang penting anak & suami kenyang.

ngga semudah pergi ke pasar swalayan-comot kebutuhan bulanan.

ngga semudah pergi ke pusat perbelanjaan-beli semua barang yang diinginkan.

danย ngga cuma mondar mandir dapur – kasur.

Tapi lebih dari itu, seorang ibu juga harus cerdas. harus bisa mendidik anak-anaknya. (setidaknya itu yang saya ketahui dari percakapan dengan seorang anak). harus sabar. harus kuat. Kayaknya masih banyak deh requirement untuk jadi ibu rumah tangga yang baik. Cuma saya belum tau lagi -apa. :p

Maksud saya menulis artikel ini bukan untuk menakut-nakuti, loh. Saya hanya ingin berbagi dan “membuka mata” bahwa menjadi seorang wanita -khususnya ibu rumah tangga- bukanlah hal yang mudah.

Eh tapi yang perempuan nih, pada bangga nggak sih menjadi seorang perempuan? Saya kadang bangga loh! Kenapa? Karena kita tegar, kuat, tahan banting, *ini orang apa bahan bangunan deh -_-* bisa melakukan banyak hal yang mungkin laki-laki ngga bisa.

Yak. Kembali ke topik. Jadi, pelajaran yang bisa diambil dari cuplikan obrolan saya dengan si anaknya fulan adalah:

Menjadi apapun kita nanti, kerja di kantor atau rumah, yang namanya wanita itu, ketika di rumah harus ingat & melaksanakan kewajiban utamanya, yaitu menjadi seorang ibu rumah tangga. dan yang namanya ibu rumah tangga itu HARUS CERDAS. noted! ๐Ÿ™‚

Advertisements

Celoteh Anak – 2

Kalau diibaratkan, bagi saya anak-anak adalah Graphical User Interface yang friendly dari software. walaupun gabisa membantu meringankan pekerjaan/menyelesaikan permasalahan, tapi ketika kita (atau cuma saya ya?) melihat mereka, entah kenapa bawaannya senang. Bahkan kalau lagi jengkel karena suatu masalah, cukup dengan melihat anak-anak main & tertawa, seketika bisa hilang gitu aja si perasaan jengkelnya. Tinggal tersisa masalahnya aja yang mesti dipikirkan solusinya. cieelaah~ prikitiw~ eaaak~ *bunyi suara sapi sendawa*

Itu sebabnya saya suka banget sama anak-anak. apalagi sama anak yang kelakuannya manis gitu. eh tapi bukan suka yang pedophil gitu loh ya! Di tulisan kali ini saya mau berbagi foto sebagian anak-anak favorit saya:

404507_10200630821115916_37941236_n

dua anak di atas itu keponakan saya. Yang cowok namanya Rensa. Adiknya yang lagi gigit jari namanya Rena. Mereka lucuuu banget. Rensa -yang biasa dipanggil Nathan tapi maunya dipanggil “kakak” celotehannya macem-macem, selalu “out of the box“. Misal:

1. Waktu dia, daddy dan mamanya masih tinggal di balikpapan & saya lagi main ke sana:

*di motor, perjalanan pulang dari sekolah*

R: “Tante, tante pulang kapan?”

S: “Hari kamis ka. kenapa memangnya?”

R: “Gapapa. Aku pengen tante Icha di sini aja jangan pulang. Temenin aku. Tante mau ngga tinggal di sini selama-lamanya sama aku?”

S: *melting diajak tinggal selama-lamanya bersama* “Aku kan harus kuliah ka”

R: “Oh gitu ya. Selesai kuliahnya kapan tante? Abis kuliahnya selesai deh aku tunggu ya tante, tante tinggal di sini..”

S: “Abis kuliah aku kan kerja, ka”

R: “Kerja di sini aja tante. Nanti aku minta daddy-ku cariin kerja buat tante Icha deh tenang aja.”

S: ……… “Lihat nanti lah ya ka, tante ga janji. Doain aja tantenya cepet lulus..”

2. Libur kuliah, setelah bersepeda keliling komplek berdua si Rensa:

R: “Tante, jangan pulang dulu yu. kita ke BSK (perumahan tetangga) aja yu. aku tunjukin tempat, enak deh.”

S: “ayo”

*sampai di depan taman*

R: “tante, duduk di sini deh”

S: “ih kamu ngapain ka duduk di situ? kotor tau”

R: “ngga kotor nih udah aku bersihin. sini nih duduk di sebelahku”

*duduk di kursi di bawah pohon*

S: “udah nih ka. trus kita ngapain?”

R: “Kita menikmati..”

*ziiiiiing~ angin berhembus*

3. Lagi ngerjain PR:

S: “Ada Peer ngga ka?”

R: “Ada tan. Disuruh tulis 10 pekerjaan”

S: “Apa aja hayo nama-nama pekerjaan?”

R: “Mmmm.. ini kan.. ABRI, teroris, pembantu, …. hmm apa lagi ya tan…”

*hening. tantenya mau ketawa tapi gimanaaa gitu. kok ya kepikiran teroris sama pembantu -_-*

4. Lagi ngerjain Peer sama mamanya:

*Peernya disuruh tulis nama-nama kendaraan. dia stuck*

R: “Apalagi nih ma?”

M: “Bemo, ka”

R: “Ih mama salah! ko bemo sih? Bemo kan orang-orang yang di tivi ma, yang suka marah-marah gitu. Itu bukan nama kendaraan. mama gimana sih” *ngomongnya sambil ngotot*

M: “Itu Demo, ka. Bukan Bemo.” *sambil ketawa*

R: “Oh, beda ya ma? hehe kirain”

*saya yang diceritain ikutan ketawa*

masih banyak sebenernya celotehan si kaka. Mungkin nanti saya bikin buku kumpulan celotehan anak kali ya buat berbagi hiburan ๐Ÿ˜€

Kalau si Rena sih masih kecil, ngomong juga baru bisa “nggrrr auwa aufffpphh auwa nggg” nggak jelas. Tapi karena dia murah senyum, ngga gampang rewel, seneng diunyeng-unyeng, jadi saya seneng aja gitu bawaannya kalau liat & ngurusinnya. hehe

Untitled

Kalau anak-anak pada foto di atas itu anak-anak yang rajin belajar di Rumah Baca Mentari. Setelah lama “ngidam” main ke sana, ngajarin anak-anak di sana ngetik, menggambar pake paint, dan menghabiskan waktu berbagi ilmu -walaupun cuma sedikit- akhirnya yaaa kesampean juga. Itu juga gara-gara ada tugas besar kuliah keprofesian. hihi ๐Ÿ˜€

Pengen banget lah rasanya ke sana lagi, jadi kakak tentornya mereka belajar. Melihat semangat mereka belajar, saya jadi semangat lagi buat belajar. ๐Ÿ˜€

itu ceritaku, mana ceritamu? yang punya cerita menarik dengan anak-anak, bisa lah yaa share di sini ๐Ÿ™‚

orang kaya

waktu libur semester 3 kemarin, saya pulang ke rumah orang tua di Bekasi. dan seperti biasa, melepas rindu dengan keluarga. kebetulan, waktu itu keponakan saya yang namanya Nathan juga lagi di rumah.

udah aja bercanda sama ibu, kakak saya yang ke 3 (Santi Rosdina), dan si Nathan itu. tiba-tiba ibu saya iseng nanya ke keponakan saya :

ibu : “namanya siapa?”

nathan : “nathan”

ibu : “nathan orang apa?” (maksud ibu : orang jawa apa manado gt)

nathan : “aku olang kaya..”

spontan lah orang-orang di kamar ngakak ngedengernya.

dasar bocah..